Sastra Klasik Dunia

Oidipus Sang Raja
Karya Sophokles
ISBN 978-979-419-362-4
Pustaka Jaya 2009, 148 hlm.

Sebuah tragedi tentang usaha manusia untuk mengelak dari takdir, namun sia-sia. Ketika lahir Oidipus dibuang agar mati, karena diramalkan kelak ia akan membunuh ayahnya dan menikah dengan ibu kandungnya. Ternyata Oidipus tidak mati dalam pembuangan, dan dalam suatu pengembaraan ia bertemu dengan seorang tua yang hendak menganiayanya. Oidipus membela diri dengan terpaksa membunuh orang itu. Ia tak tahu bahwa orang itu sesungguhnya ayahnya sendiri. Dan karena ia berjasa kepada rakyat Thebes, ia pun dinobatkan menjadi raja.

Pengarang besar ini dilahirkan pada tahun 496 SM dan meninggal tahun 406 SM. Dialah pengarang tragedi Yunani yang paling terkenal di dunia, tokoh pembaharu drama pada zamannya. Dari 123 judul karyanya, hanya 7 judul saja yang sempat diwariskan kepada dunia, yaitu: Oidipus Sang Raja, Antigone, Ajax (445–440 SM), Trachiniae (413 sM), Electra (410 SM), Philoctetes (409 SM), Oidipus di Kolonus (401 SM) dan sebuah drama satir Ichneutoe.

Sophokles pun tak pernah menganggap dirinya penyair belaka, tapi juga pendidik rakyat. Unsur-unsur moral, politik, agama dan personal dalam karya-karyanya diolah dengan harmonis dan seimbang sehingga menjadi drama yang tragis dan mengharukan.

Rubaiyat Umar Khayyam
Karya Umar Khayyam
ISBN 978-979-419-357-0
Pustaka Jaya 2009, 136 hlm.

Rubaiyat karya Umar Khayyam digubah dalam bahasa Persia. Sejak abad ke-19 timbul upaya untuk menerjemahkan karya ini ke dalam bahasa Inggris, Prancis dan Jerman. Edward Fitzgerald (1809-1883) menginggriskan karya ini dengan judul Rubaiyat of Omar Khayyam. Karya terjemahan ini pertama kali terbit pada 1859 dan sejak itu menjadi sangat terkenal.

Hingga kini masyarakat sastera masih mengenang Umar Khayyam (1048-1123 M), ahli matematika dan astronomi sekaligus penyair dan ahli pikir. Tak kunjung habisnya pesona memancar dari karya pujangga Iran zaman pertengahan ini, terutama yang berbentuk rubayat atau kuatren, yakni sajak yang terdiri atas empat larik.

Dalam istilah Mehdi Aminrazavi, ahli filsafat dan agama dari Amerika Serikat, rubayat Umar Khayyam adalah “anggur kearifan” (wine of wisdom). Tidak mengherankan jika karya sastera ini mempesona banyak kalangan, tak terkecuali para penulis besar seperti Arthur Conan Doyle, Ezra Pound, Mark Twain, Raplh Waldo Emerson, dan T.S. Eliot.

Catatan dari Bawah Tanah
Karya Fyodor Dostoyevsky
ISBN 978-979-419-350-1
Pustaka Jaya 2008, 184 hlm.

Membisikkan suara manusia yang telah menarik diri dari lingkungan masyarakat setelah mengorbankan cinta dan bakatnya. Karya sastra yang menyoroti relung-relung kejiwaan secara falsafi ini menampilkan tokoh seorang pemuda yang peka, yang merasakan penolakan lingkungan kehidupannya, padahal ia merasa lebih unggul dalam intelegensia. Karena kehilangan daya untuk mencintai dan dicintai, ia pun mengorbankan cita-citanya dengan tujuan depotisme.

Cinta Pertama
Karya Ivan Turgenev
ISBN 978-979-419-354-9
Pustaka Jaya 2009, 176 hlm.

Adalah salah satu noveletnya yang indah, kisah cinta yang dilukiskan sangat peka dan mengharukan sekali, terbit pertamakalinya tahun 1860. Rusman Sutiasumarga yang menerjemahkannya ke dalam bahasa Indonesia melalui bahasa Belanda, telah pula menerjemahkannya ke dalam bahasa Sunda, dimuat bersambung dalam Majalah Sunda tahun 1965 (dengan judul Balég Tampélé). Turgenev meninggal tahun 1883 di Bougival dekat Paris, dan setelah ia meninggal barulah bukunya yang berjudul Sajak-sajak dalam Prosa terbit, berisi tinjauan tentang rakyat Rusia yang ditulis dalam gaya yang indah serta sempurna.

Penulis prosa Rusia ini dilahirkan pada tanggal 28 Oktober 1818 di Oryol, Rusia, sebagai anak seorang tuan tanah. Cara-cara ibunya yang berlaku bengis kepada hamba sahayanya, membuat Turgenev muda bersumpah akan menentang perbudakan. Ia belajar di Universitas Petersburg, kemudian di Berlin (1838-1844), tempat ia menetap seterusnya.

Haji Murat
Karya Leo Tolstoy
ISBN 978-979-419-351-8
Pustaka Jaya 2009, 192 hlm.

Tidak dapat disangsikan bahwa Tolstoy adalah patriot bangsanya. Secara sukarela ia terjun dalam Perang Krim (1853-1856) melawan Turki yang dibantu oleh Inggris, Perancis, dan Sardinia. Pengalaman dalam perang ini kemudian ia bukukan dalam Sebastopolskiye Rasskazi (Cerita-cerita Sebastopol). Roman adikaryanya Voina i mir (Perang dan Damai), di mana ia merawikan kemenangan rakyat Rusia dalam menangkis serbuan tentara Napoleon (1805-1814). Dalam Haji Murat ia justru mengetengahkan tokoh Haji Murat dari Chechnya yang cinta kemerdekaan, melawan Rusia yang ketika itu berada di bawah kekuasaan Tsar Nikolai I (1827-1855). Ia lukiskan Haji Murat (tahun 1849-1852) sebagai tokoh yang gagah berani, tangkas dan cerdas. Sebaliknya, ia lukiskan Nikolai I sebagai tokoh despot yang tak berperikemanusiaan, namun merasa diri sebagai sumber kebijaksanaan Rusia dan dunia. Para jenderal (a.l. Vorontsov dan Kamenev) dan para perwiranya ia lukiskan sebagai orang-orang yang tidak peka dan suka hidup berfoya-foya dengan mengorbankan kepentingan rakyat. Sebaliknya rakyat yang sederhana (seperti Avdeyev) ia lukiskan sebagai orang lugu, cinta kerja, yang tak punya rasa permusuhan, juga terhadap Haji Murat dan para muridnya.

Walau cerita ini berakhir dengan kematian Haji Murat, dalam benak pembaca terpateri Haji Murat sebagai tokoh yang pantang menyerah. Bagi Tolstoy, setidak-tidaknya dalam roman ini dan di usia lanjutnya, keadilan dan kemanusiaan lebih penting daripada tanah air.

Rumah Tangga yang Bahagia
Karya Leo Tolstoy
ISBN 978-979-419-349-5
Pustaka Jaya 2008, 168 hlm.

Rumah Tangga yang Bahagia melukiskan percintaan antara seorang gadis dengan seorang lelaki yang jauh lebih tua. Dengan cermat digambarkan betapa halus pertumbuhan benih cinta dalam hati si gadis. Walaupun terpaksa menghadapi berbagai pertentangan dan kesalahpahaman, namun keagungan cintalah yang pada akhirnya berbuahkan kebahagiaan.

Prajurit Schweik
Karya Jaroslav Hasek
ISBN 978-979-419-106-4
Pustaka Jaya 2008, 280 hlm.

Prajurit Schweik secara satiris dan humoristis mengisahkan tokoh seorang prajurit yang tampak eksentrik, bodoh, dan tak berdisiplin tetapi penuh ketulusan dan kejujuran.

Jaroslav Hasek, pengarang Cekoslovakia ini dilahirkan di Praha pada tahun 1883, anak seorang guru matematika. Ia pernah bekerja sebagai juru tulis bank, tetapi pekerjaan itu ditinggalkannya karena ia ingin mengikuti kegemarannya bertualang dan cara hidup yang eksentrik. Ia berkemauan keras menjadi penulis dan cita-citanya itu menghasilkan 16 jilid kumpulan cerita pendek yang terbit sebelum pecah Perang Dunia I. Pada masa PD I ia masuk angkatan perang Austria. Di front timur ia tertangkap dan ditahan beberapa tahun di dalam barak tahanan. Sehabis perang, ia kembali ke Praha dan menulis Prajurit Schweik yang dapat mengobarkan semangat patriotisme bagi bangsanya dan menyuguhkan gaya satire yang memukau seluruh Eropa.

Romeo & Julia
Karya William Shakespeare
ISBN 978-979-419-361-7
Pustaka Jaya 2009, 208 hlm.

Romeo dan Julia adalah tragedi yang termasyhur tentang sepasang remaja yang sama-sama jatuh cinta begitu mendalam, tetapi berakhir dengan kematian keduanya karena permusuhan antara keluarga mereka.

Ditulis oleh William Shakespeare, pujangga Inggris ini dilahirkan tanggal 23 April 1564 di Stranford, putera seorang pedagang kaya yang pernah jadi walikota. Pada umur 28 tahun ia menjadi pemain sandiwara. Seperti kebanyakan pemain sandiwara ketika itu, Shakespeare pun menulis drama. Yang paling sukses ialah yang berjudul ‘Henry VI’, sebuah seri yang terdiri dari 3 buah drama tentang peperangan Inggris-Perancis. Masyarakat pun menggemari melodrama berdarahnya ‘Titus Andronicus’, farce-nya yang lucu ‘The Comedy of Errors’ dan komedi liriknya ‘Love’s Labour’s Lost’.

Tahun 1592 teater-teater di London ditutup karena terjadi wabah. Shakespeare terpaksa mengalihkan kegiatannya ke bidang puisi. Maka lahirlah dua puisi naratif: ‘Venus and Adonis’ dan ‘The Rape of Lucrece’. Tahun 1594, setelah teater-teater dibuka kembali, Shakespeare menggabungkan diri kepada rombongan sandiwara “Chamberlin’s Men” dan sejak itu ia menulis drama-dramanya untuk rombongan itu, yang kebanyakan mengenai sejarah Inggris: ‘King John’ dan drama berangkai ‘Richard II’, ‘Richard III’, ‘Henry IV’, ‘Henry V’ dan ‘Henry VI’. Ia pun menulis komedi, di antaranya: ‘The Merry Wives of Windsor’, ‘The Taming of the Shrew’, ‘Two Gentelmen of Verona’, ‘Twelfth Night’, ‘As You Like It’ dan ‘Much Ado about Nothing’. Ditulisnya pula drama dengan adegan pengadilan yang terkenal: ‘The Merchant of Venice’; juga sebuah drama yang penuh peri dan musik: ‘A Midsummer Night’s Dream’. Di samping itu ia menulis tragedi ‘Romeo and Juliet’, ‘Julius Caesar’, ‘Hamlet’, dan ‘Othello’. Beberapa lagi di antaranya yang terkenal: ‘Macbeth’, ‘Anthony’, ‘King Lear’, ‘The Tempest’, ‘The Winter’s Tale’ dan lainnya.

Dataran Tortilla
Karya John Steinbeck
ISBN 978-979-419-352-5
Pustaka Jaya 2009, 268 hlm.

Menggambarkan kehidupan kaum paisano—rakyat jelata yang berdarah campuran Spanyol, Indian, Meksiko dan Kaukasia, di sebuah daerah nelayan yang miskin. Danny, seorang non-konformis, memimpin sekelompok petualang, hidup bersenang-senang tanpa pertimbangan buruk-baik. Tapi sebuah tragedi yang menimpa kelompok petualang ini merupakan amanat pengarang yang halus mengenai nilai hakikat manusia dalam menghadapi nasib.

John Steinbeck lahir di Salinas, California, pada tahun 1902. Ayahnya yang berdarah Jerman bekerja sebagai bendaharawan, dan ibunya yang berdarah Irlandia bekerja sebagai guru. Ibunyalah yang mendorong Steinbeck gemar membaca, dan setelah Steinbeck menjadi pengarang roman ternama, peranan ibunya itu digambarkannya dalam salah satu romannya yang terkenal East of Eden.

Steinbeck sebenarnya berbakat sebagai atlet dan pemain basket, tetapi waktunya yang terluang selalu digunakannya untuk membaca. Ia menuntut ilmu biologi pada Universitas Stanford, di samping mengambil kursus tentang kesusastraan. Ia keluar dari universitas tanpa memperoleh ijazah. Steinbeck gemar bertualang. Pernah menjadi tukang batu, tukang kayu, pembantu pelukis dan wartawan. Karya-karyanya yang terkenal antara lain, The Pastures of Heaven, Tortilla Flat, In Dubious Battle, Of Mice and Men, The Moon is Down, East of Eden, The Pearl, The Grapes of Wrath dan The Winter of our Discontent. Ia mendapat Hadiah Pulitzer pada tahun 1940 dan Hadiah Nobel pada tahun 1962. Ia meninggal pada tahun 1968.

Comments
23 Responses to “Sastra Klasik Dunia”
  1. Widichan berkata:

    ada Metamorfosis karya Kafka gak?

  2. daus berkata:

    Dataran Tortila, Haji Murat, dan Cinta Pertama, berapa ya harganya

  3. tiaa yu berkata:

    aku mau pesan haji murat, tortila, rubaiyat, cerita dr bawah tanah dan cinta pertama…

  4. Chandra B. berkata:

    wah pengeenn… ini ada tokonya gak?

  5. anisa berkata:

    saya ingin pesan terjemahan monte cristo, ada tidak ya?

  6. Yuhen Drie berkata:

    BAGAIMANA CARA MENDAPATKAN BUKU MUSYAWARAH BURUNG KARYA FARADUDDIN ATTAR

  7. schweik ama catatan dari bawah tanah berapaan tuh? kondisinya gimana? :D

  8. apipcatrixs berkata:

    informasi bagi kawan-kawan pencinta buku pustaka jaya, bahwasannya pustaka jaya sekarang kantornya sudah pindah ke bandung, tepatnya di jalan Gumuruh no. 51. mudah-mudahan lancar pada tgl 28 Oktober berbarengan dengan Hari Sumpah Pemuda Pustaka Jaya akan lounching 3 buku karya Ajip Rosidi mengenai bahasa. untuk informasinya bisa langsung menghubungi no telp 022-7321911. terima kasih. kami tunggu

  9. Rony Keintjem berkata:

    Admin, saya mau tanya apakah buku Little Prince (Pangeran Kecil), apakah masih ada ?

  10. Noor berkata:

    Apakah masih tersedia *Monte Cristo* Pustaka Jaya dan berapa harganya ?

  11. Yudha berkata:

    apakah masih tersedia “Kooong” karya iwan simatupang?

  12. asa berkata:

    Hamlet gak diterbitkan lagi ya ? karya-karya Shakespeare apa nggak ada lagi yg diterbitkan ?

  13. tapakpena berkata:

    blog ini sangat bermanfaat (y)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: